Membaca ‘ Pulang Melawan Lupa’


Aceh, Demak dan Diri. Antara Syariat dan Hikayat
Membaca ‘ Pulang Melawan Lupa’

Aku langsung marah di helai pertama. Bedebah! Laki-laki memang bangs*t. Membaca luka adalah seperti mengingat luka itu sendiri. Eufemisme, penghalusan istilah dalam puisi-puisi mbak Zu bahkan semakin menegaskan lukanya, luka yang ingin dilupakan tadinya. Tapi kesadaran membawanya kembali pulang, melawan lupa.
Buku puisi setebal xix+130 halaman ini mengantarku merasa dan melihat yang terjadi di Aceh. Yang karena kepahitan , kegetiran, lukanya membawa mereka yang trauma (mungkin) menginginkan lupa.  Namun seorang Zubaidah Djohar (mbak Zu) menginginkannya tidak.
Kegeraman demi kegeraman  kurasakan saat semakin dalam membaca puisi –puisi ini. Ia  seolah cermin. Bayangan yang sama dalam beberapa hal terjadi juga di sini, di Demak. Ada kesenjangan antara syariat dan kenyataan.  Dan kukira juga di Indonesia pada umumnya. Mengapa justru mereka yang fahamlah yang melanggar. Bersembunyi di balik kitab suci untuk perbuatan yang sama sekali tidak suci. Mengapa? Ini pula yang selalu menjadi pertanyaan dalam diri. Apa sebenarnya yang menghalangi untuk mengaplikasikan apa yang dibaca dan diketahui? Kenapa justru bersembunyi di balik topeng kesucian? Kenapa?
Luka tak untuk dikubur untuk menganggapnya tak pernah ada. Justru dikerangka untuk dijadikan pelajaran. Agar tak terulang lagi luka.

0 komentar:

Posting Komentar