Tidak Menunggu Dilengserkan Pasti Lebih Terhormat

Berita pengangkatan Raja Belanda mungkin mengejutkan beberapa orang, di antaranya saya.

Ratu Beatrix turun tahta setelah 33 tahun berkuasa dan akan digantikan putra sulungnya, Willem-Alexander, Selasa (30/4). Willem-Alexander adalah lelaki pertama yang memimpin kerajaan Belanda setelah Willem III meninggal tahun 1890.

Banyak masyarakat Belanda dilaporkan tidak bekerja hari Senin. Sebagian berpesta merayakan hari libur menyambut pelantikan sang raja, yang dimulai malam sebelumnya. Di pusat kota bersejarah, tampak vendor sibuk menjajakan jeruk t-shirt, topi dan Boas bulu. Trem juga melayani dengan hiasan oranye, dan bendera Belanda, seperti juga tampak di perahu motor yang melalui kanal kuno di kota.

Sementara para pemilik toko menggantung pita oranye, menampilkan bunga jeruk dan tong bir yang tak terhitung jumlahnya. Di sisi lain, pekerja kota sibuk membersihkan jalan-jalan, menghapus yang tidak diinginkan dan menyiapkan urinal sementara, yang  terbuat dari plastik oranye terang. Perdana Menteri Belanda Mark Rutte mengatakan peristiwa ini melibatkan "logistik dan keamanan operasi tak terhitung" yang diselenggarakan hanya dalam waktu tiga bulan. Menyusul pernyataan Ratu Beatrix yang berniat turun tahta pada Januari lalu.

Beatrix memilih untuk mengundurkan diri setelah 33 tahun memegang tahta, mengikuti tradisi ibu dan neneknya. .Ini pilihan yang sangat keren, mengingat kebanyakan ratu/raja tidak menyerahkan kerajaannya begitu saja. Kebanyakan mereka digantikan setelah meninggal. Dan kadang mengakibatkan perang saudara karena perebutan kekuasaan. 
Bahkan ada olok-olok karena pangeran Charles sudah sedemikian tua dan belum menjadi raja sebab sang ratu masih hidup, katanya bisa jadi pangeran Charles akan mati duluan. Jadi menjadi hanya seorang pangeran selama hidupnya. Ahaha, ada-ada saja guyonan orang. 
Willem-Alexander, pakar manajemen air berusia 46 tahun, diperkirakan akan memimpin monarki secara lebih informal bersama istrinya, mantan bankir investasi asal Argentina.
Monarki Belanda tetap didukung secara luas dengan sekitar 78% warga mendukung monarki. Namun pengaruh politik kerajaan telah dihapus dan pihak monarki tidak lagi diangkat sebagai mediator dalam pembentukan pemerintah koalisi. 

0 komentar:

Posting Komentar