FAKTOR2 YANG MEMPENGARUHI TINGKAT LARIS BUKU


1. Isi
Ini mencakup kualitas isi, gaya penyampaian, dll.
Ah, banyak koq buku bagus, nggak laku-laku amat. Yang itu biasa aja, tapi laku. Kenapa coba, hayo? :)

2. Kemasan
Kemasan luar dalam deh pokoknya, cover, lay-out, performa buku, blurb/sinopsis, endorsement.
Hari gini endorsement masih ngefek? pembaca udah pinter2 lagi. Kebanyakan 'bualan' endorsement mank  lebih bagus dari isinya. Yang kasihan buku bagus bertabur endorsement donk kalo gitu. Pembaca udah telanjur ilfil ama yang endorsement bagus bukunya kagak :)

3. Penerbit
Penerbit besar/kecil otomatis mencakup faktor 'kebesaran' nama dan daya jangkau distribusi. Ada puluhan penerbit yang nerbitin romance, kenapa tetep penerbit yang ntu, produk romance-nya paling laris?
Penerbit sedang, penulis juga nggak yang top2 amat, tapi kalo diceritain selling-nya, ntar pada kaget lho. Kenapa hayo ? :)

4. Penulis
Penulis yang sudah dikenal/penulis debut, keduanya punya peluang yang sama, tergantung poin 1-3 juga. Siapa sih Andrea Hirata? tp sekarang, siapa penikmat buku yg gak kenal Andrea Hirata.
Orizuka nerbitin novelnya di grup-grup penerbit besar, trus laku, wajar, tapi pas dia nerbitin di penerbit2 macam Haru, Zettu, Puspa Swara, novelnya tetep jadi inceran pangsa anak muda, why?

5. Distribusi
Jangkauan luas, otomatis peluang untuk dijangkau konsumen juga lebih mudah

6. Tingkat kebutuhan/pangsa pasar/selera
Buku yang lagi trend, buku yg banyak dibutuhkan, buku yang pangsa pasarnya banyak, biasanya tingkat selling juga tinggi. Soal selera, saya no comment, kita obrolin kapan2 yak :)

7. Harga
Mahal/murah, ini berefek ke daya beli dan tingkat kebutuhan

8. Promosi
rata2 penerbit sekarang udah cukup aktif koq memanfaatkan media sosial untuk promosi.

9. Dll (Apalagi ya?) 
Apalagi menurutmu?

sumber : Fauziah 

0 komentar:

Posting Komentar