Apa Yang Menyabotase Kita Dari Menulis

Apa Yang Menyabotase Kita Dari Menulis

Pernah mengalami stuck? Nggak bisa menulis berhari-hari?
Seperti yang dialami tokoh Raia dalam novel terbarunya Ika Natassa, The Architecture Of LOve yang sedang nge-hits via Poll Story di twitter?

Nah!
Kadang-kadang kita mengalaminya. Meskipun pernah kuposting kalau writers block itu ada kalanya karena terbawa rasa malas, ogah dan semacamnya sebenarnya.

Apa aja sih yang menyabotase kita dari menulis? Bisa panjang banget daftarnya kalau kita mau list, iya kan? Tapi ini ada beberapa yang mungkin terjadi, bisa menimpa siapa saja.

- asyik liburan kelamaan, terus keasyikan libur terus, jadi mau nulis tuh rasanya...mau libur lagi aja.
siapa hayo yang ngalamin kayak gini? :D

- lihat lomba nulis, tergerak buat segera nulis dan men-stop gerakan malas akibat liburan. eh tapi selaginya mau angkat pena...eh maksudnya mau pijit tuts huruf-huruf di laptop, ternyata malah dihubungi panitianya buat jadi juri. yang artinya nggak boleh dong ikutan jadi peserta. Dus, akhirnya belum jadi nulis.

- motor-an di jalan, ngebut seperti biasanya, supaya dapat kecipratan ilham dari langit. dan alhamdulillah dapat. Pas pulang dan langsung nulis judulnya di note, eh dapat telpon dari penerbit yang minta stock naskah. Wah, pas banget nih buat pancing supaya ide yang barusan datang ini dituliskan hingga selesai. Terus inget kalau punya stock naskah di folder, dan pastinya lebih cepetan yang ada itu untuk disetor dong. Dus, akhirnya disetorlah stock yang ada. Tapinya ide yang baru tadi jadi mandeg belum jadi dikembangkan. Alias belum jadi nulis lagi :D


- bolak-balik lihat email, nunggu balasan dari narasumber yang kita kira kisah hidupnya akan menginspirasi banyak orang. eh tapi belum dibalas juga. padahal outline-nya sudah kita siapkan sejak lama. lanjut nulis nggak nih? apa lanjut aja dengan bahan yang kita punya tanpa ada tambahan dari narsumnya? atau mari kita lupakan saja dan nulis yang lain aja? Gojag gajig gini, malah nggak ke mana-mana, ya kan?

Ahahah...

Begitulah beberapa hal yang bisa menyabotase kita dari menulis. Belum lagi kenyataan bahwa jadi penulis itu belum tentu ada duitnya :D
Tapi apapun yang terjadi, jangan putus asa lah. Jangan bunuh diri. Meski di luar sana orang-orang padha rame ngomongin kalau jadi penulis itu rawan bunuh diri. Jangan dengarkan mereka.

Stay Calm And Keep Writing ^_^

8 komentar:

  1. ah mba dian bisa aja...
    dinikmati dulu kalau gak bisa nulis, kan ada kegiatan lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahaha, mas Slam. kegiatan lain itu misalnya apa mas? pacaran ya :D

      Hapus
  2. Ah.. Sy lupa dengan cerbung Ika Natassa di twitter. Lanjutin baca dulu deh...

    BalasHapus
  3. Ah.. Sy lupa dengan cerbung Ika Natassa di twitter. Lanjutin baca dulu deh...

    BalasHapus
  4. kalo aku karena malas mbak ihihii

    BalasHapus
  5. Saya karena apa ya?? Kelamaan nyetatus sepertinya. Haha

    BalasHapus
  6. Saya karena apa ya?? Kelamaan nyetatus sepertinya. Haha

    BalasHapus